Halaqah 19 ~ Kitab Al Quran Bagian 05 Dari 06

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

☪ Halaqah yang ke-19 dari Silsilah ‘ilmiyyah Beriman dengan kitab-kitab Allah adalah tentang “Kitab Al Quran Bagian 05 Dari 06”.

Sebagian nama-nama dan sifat-sifat Al-Quran yang telah berlalu menunjukkan tentang kedudukan dan keutamaan Al-Quran. Oleh karena itu hendaklah seorang Muslim bersyukur kepada Allah yang telah menurunkan Al-Quran kepada kita.

Dan diantara cara bersyukurnya adalah dengan menunaikan hak-hak Al-Quran.

Dan diantara hak-hak Al-Quran :

📗 Membacanya dengan Tartil

Allah Berfirman :

وَرَتِّلِ الْقُرْآنَ تَرْتِيلًا

“Dan hendaklah engkau mentartil Al-Quran dengan sebenar-benar tartil.” (Al-Muzzammil: 4)

➡ Mentartil artinya membaca dengan pelan, dengan membaca huruf-hurufnya dengan baik dan dengan memperhatikan tempat-tempat wakaf/berhentinya, panjang pendeknya. Sebagaimana dahulu Nabi ﷺ membacanya.

Rasulullah ﷺ bersabda:

الْمَاهِرُ بِالْقُرْآنِ مَعَ السَّفَرَةِ الْكِرَامِ الْبَرَرَةِ، وَالَّذِي يَقْرَأُ الْقُرْآنَ وَيَتَتَعْتَعُ ‏‏فِيهِ وَهُوَ عَلَيْهِ شَاقٌّ لَهُ أَجْرَانِ

“Orang yang mahir membaca Al-Quran bersama malaikat-malaikat yang mulia lagi baik. Dan orang yang membaca Al-Quran sedangkan dia masih terbata-bata ketika membacanya dan susah baginya maka dia mendapatkan 2 pahala.” (HR. Bukhari dan Muslim)

➡ Dua pahala tersebut maksudnya adalah pahala membaca Al-Quran, dan pahala kesulitan yang dia alami.

➡ Hendaknya seorang Muslim dan Muslimah, mempelajari ilmu tajwid dari seorang guru yang mumpuni dengan niat supaya bisa membaca Al-Quran tersebut sebagaimana dibaca oleh Rasulullah ﷺ. Dan mempraktekkannya dengan sering membaca Al-Quran sehingga semakin mahir dia di dalam membaca Al-Quran.

Dan di dalam sebuah hadits Rasulullah ﷺ bersabda:

خَيْرُكُمْ مَنْ تَعَلَّمَ الْقُرْآنَ وَعَلَّمَهُ

“Sebaik-baik kalian adalah yang mempelajari Al-Quran dan mengajarkannya.” (HR. Bukhari)

📗 Menghafalnya

Menghafal seluruh Al-Quran bukanlah sebuah fardhu ‘ain bagi seorang Muslim, yang wajib adalah menghafal yang dengannya sah shalatnya. Namun tentunya sebuah kemuliaan tersendiri bagi seorang Muslim dan Muslimah ketika Allah memilih qalbunya dari sekian banyak qalbu untuk menghafal Al-Quran Kalamullah Rabbul ‘alamin, membacanya kapan dia kehendaki. Dan semakin banyak dia menghafal tentunya semakin utama.

Allah Berfirman :

بَلْ هُوَ آيَاتٌ بَيِّنَاتٌ فِي صُدُورِ الَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ وَمَا يَجْحَدُ بِآيَاتِنَا إِلَّا الظَّالِمُونَ

“Bahkan dia adalah ayat-ayat yang jelas didalam dada-dada orang-orang yang diberi ilmu dan tidak mengingkari ayat-ayat Kami kecuali orang-orang yang zhalim.” (Al-‘Ankabut: 49)

Dan hendaklah seorang yang menghafal Al-Quran memuraja’ah (mengulang-ulang terus) apa yang sudah dia hafal.

Rasulullah ﷺ bersabda:

تَعَاهَدُوْا هَذَا الْقُرْآنَ فَوَالَّذِي نَفْسُ مُحَمَّدٍ بِيَدِهِ لَهُوَ أَشَدُّ تَفَلُّتًا مِنَ اْلإِبِلِ فِي عُقُلِهَا

“Hendaklah kalian mengulang-ulang Al-Quran. Maka demi Dzat yang jiwa Muhammad ada di tanganNya sungguh Al-Quran lebih mudah terlepas (yaitu dari qalbu seseorang) daripada terlepasnya unta dari ikatannya.” (HR. Muslim)

Selain itu, hendaknya orang yang menghafal Al-Quran memperdengarkannya di hadapan Syaikh yang mumpuni dan meninggalkan kemaksiatan karena kemaksiatan dengan berbagai bentuknya memperburuk dan mempersulit hafalan Al-Quran.

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini, dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.

وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Saudaramu,

Abdullāh Roy
Di kota Al-Madīnah

Seorang IT Profesional yang berpengalaman di bidang Troubleshooting, Networking dan Database Management.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


CAPTCHA ImageReload Image