Halaqah 10 ~ Cara Beriman Kepada Para Rasul Bagian 08 Dari 22

السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
الحمد لله والصلاة والسلام على رسول الله وعلى آله وصحبه أجمعين

☪ Halaqah yang ke-10 dari Silsilah ‘ilmiyyah Beriman dengan para Rasul Allah adalah tentang “Cara Beriman kepada Para Rasul Bagian 8”.

Diantara cara beriman dengan para Rasul adalah :

1⃣0⃣ Keyakinan yang mendalam bahwasanya Allah telah memberikan beberapa keistimewaan bagi para Nabi dan Rasul.

Di antaranya:

➡ Wahyu

Allah berfirman :

إِنَّا أَوْحَيْنَا إِلَيْكَ كَمَا أَوْحَيْنَا إِلَىٰ نُوحٍ وَالنَّبِيِّينَ مِنْ بَعْدِهِ ۚ…

“Sesungguhnya Kami telah wahyukan kepadamu sebagaimana Kami wahyukan kepada Nuh dan Nabi-Nabi setelah dia.” [QS. An-Nisa’ : 163]

➡ Dan diantara keistimewaan para Nabi apabila meninggal dunia tidak diwarisi, dan keluarganya tidak berhak untuk mewarisi hartanya.

Rasulullah ﷺ bersabda :

لَا نُورَثُ مَا تَرَكْنَا صَدَقَةٌ

“Kami tidak diwarisi, apa yang kami tinggalkan adalah shodaqoh.” [HR. Al Bukhori & Muslim]

🌟 Yang dimaksud dengan kami disini adalah seluruh para Nabi.
🌟 Oleh karena itu ketika Rasulullah ﷺ meninggal dan datang Fathimah kepada Abu Bakar As Siddiq untuk mengambil warisannya, maka Abu Bakar mengabarkan kepada Fathimah dengan hadits ini.

➡ Diantara kelebihan dan keistimewaan para Nabi, bahwa Nabi dikubur di tempat dia meninggal dunia.

Rasulullah ﷺ bersabda,

سنن الترمذي (١٠١٨): ما قبض الله نبيا إلا في الموضع الذي يحب أن يدفن فيه.

“Tidaklah Allah mencabut nyawa seorang Nabi kecuali di tempat yang dia senang untuk dikuburkan di tempat tersebut.“ [Hadits Riwayat At Tirmidzi dan Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Syaikh Al AlBani rahimahullah]

➡ Diantara keistimewaan para Nabi bahwa tanah tidak akan memakan jasad para Nabi.

Rasulullah ﷺ bersabda :

إن الله عز وجل حرم على الأرض أجساد الأنبياء

”Sesungguhnya Allah azza wajalla mengharamkan atas bumi supaya dia tidak memakan jasad-jasad para Nabi.” [HR. Abu Dawud, An Nasai, dan Ibnu Majah dan dishahihkan oleh Syaikh Al AlBani rahimahullah]

➡ Diantara keistimewaan mereka bahwa mereka terjaga dari dosa besar atau ma’shum (yaitu terjaga dari dosa besar seperti : zina, mencuri, menipu, sihir, membuat berhala, dll.yaitu terjaga dari dosa besar seperti : zina, mencuri, menipu, sihir, membuat berhala, dll.) dan telah berlalu pembahasan tentang hal ini pada halaqah yang ke enam.

➡ Dan diantara keistimewaan para Nabi bahwa para Nabi tidur matanya tetapi tidak tidur hatinya.

Anas bin Malik radhiyallahu ‘anhu berkata :

والنبي صلى الله عليه وسلم نائمة عيناه ولاينام قلبه وكذلك الأنبياء تنام أعينهم ولاتنام قلوبهم

“Dan Nabi ﷺ tidur kedua matanya dan tidak tidur hatinya, dan demikianlah para Nabi tidur mata -mata mereka dan hati-hati mereka tidak tidur.” [HR. Al Bukhori]

➡ Dan diantara keutamaan para Nabi bahwa para Nabi hidup di dalam kuburan mereka dalam keadaan shalat.

Rasulullah ﷺ bersabda :

الانبياء احياء فى قبورهم يصلون

“Para Nabi mereka dalam keadaan hidup di dalam kuburan-kuburan mereka dalam keadaan mereka melakukan shalat.”

Itulah yang bisa kita sampaikan pada halaqah kali ini, dan sampai bertemu kembali pada halaqah selanjutnya.

وَ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Saudaramu,

Abdullāh Roy
Di kota Al-Madīnah

Seorang IT Profesional yang berpengalaman di bidang Troubleshooting, Networking dan Database Management.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *


CAPTCHA ImageReload Image